Potensi ETF Bitcoin Spot Bikin Pasar Kripto Terus Pesta Pora

Jakarta, CNBC Indonesia – Pasar kripto mayoritas mengalami apresiasi dalam 24 jam terakhir dengan bitcoin yang semakin mendominasi pasar kripto dan potensi ETF bitcoin spot hingga US$1 triliun.

Merujuk dari CoinMarketCap pada Kamis (26/10/2023) pukul 06.58 WIB, pasar kripto mayoritas mengalami apresiasi. Bitcoin menguat 1,80% ke US$34.494,22 dan secara mingguan terbang 21,76%.

Ethereum naik tipis 0,19% dalam 24 jam terakhir dan dalam tujuh hari terakhir melonjak 14,27%.

Solana melonjak 7,72% secara harian diikuti secara mingguan juga merangkak naik 38,57%.

Namun berbeda halnya dengan BNB yang berada di zona negatif 1,46% dalam 24 jam terakhir meskipun secara mingguan masih menguat 5,48%.



CoinDesk Market Index (CMI) yang merupakan indeks untuk mengukur kinerja tertimbang kapitalisasi pasar dari pasar aset digital naik 1,17% ke angka 1.370,09. Open interest terapresiasi 2,59% di angka US$29,41 miliar.

Sementara dilansir dari Alternative.me, bitcoin fear & greed index tercatat berada di posisi 71 yang mana merupakan kategori greed atau sedikit lebih rendah jika dibandingkan dengan hari kemarin (25/10/2023) yang berada di angka 72 dengan kategori greed juga.

Sedangkan fear & greed index yang dilansir dari coinmarketcap.com menunjukkan angka 71 yang menunjukkan bahwa pasar berada di fase greed/optimis dengan kondisi ekonomi dan industri kripto saat ini.

Dilansir dari coindesk.com, pangsa pasar Bitcoin (BTC) dari semua mata uang kripto naik ke level tertinggi baru dalam 30 bulan pada Rabu (25/10/2023) karena BTC terus mengalahkan sebagian besar altcoin atau mata uang kripto alternatif (altcoin).

Tingkat dominasi BTC, yang mengukur kapitalisasi pasar aset kripto terbesar dibandingkan dengan pasar aset digital secara keseluruhan, melonjak menjadi 54,4%, tertinggi sejak pasar bullish yang mengamuk pada April 2021.

Baca Juga  Daftar Suku Bunga Deposito Bank Digital Terbaru, Ada yang 10%

Meningkatnya dominasi BTC dapat dijelaskan oleh siklus pasar kripto dan daya tarik bitcoin sebagai aset yang kurang berisiko dibandingkan altcoin, termasuk cryptocurrency ether (ETH) terbesar kedua, menurut Noelle Acheson, analis pasar dan penulis Crypto Is Macro Sekarang buletin.

“Bitcoin cenderung memimpin pasar kripto di awal siklus, hanya kehilangan dominasi ketika investor merasa lebih nyaman untuk keluar dari kurva risiko dan token yang lebih kecil mengambil alih kinerja,” kata Acheson pada hari Rabu.

Reli bitcoin di atas US$30.000 terjadi di tengah berita tentang pengajuan BlackRock untuk spot BTC ETF di AS.

Narasi tersebut masih berlaku dalam lanskap investasi untuk aset digital, karena para pengamat menganggap persetujuan dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) sudah hampir pasti, yang dapat memicu gelombang permintaan baru untuk aset tersebut.

Sebagai informasi, BlackRock telah mendaftarkan dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) di database Depository Trust & Clearing Corp. (DTCC) dengan ticker $IBTC. Blackrock juga memperbarui pengajuannya ke SEC, menunjukkan kesiapan untuk menyemai ETF mulai Oktober 2023.

DTCC sebagai penyedia layanan izin pasca-perdagangan, penyelesaian, penyimpanan dan informasi untuk Nasdaq, dan banyak pengamat industri menafsirkan kemunculan awal dana iShares Bitcoin Trust BlackRock dalam daftar sebagai tanda bahwa potensi persetujuan dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mungkin selangkah lebih dekat. Alhasil pasar kripto terbang dengan signifikan.

Merujuk pada cointelegraph.com, analis terus berspekulasi tentang pengaruh persetujuan ETF Bitcoin terhadap harga BTC. Menurut laporan, persetujuan tersebut dapat menghasilkan permintaan baru sebesar US$600 miliar. Analis CryptoQuant percaya bahwa persetujuan ETF akan menghasilkan peningkatan kapitalisasi pasar Bitcoin sebesar US$1 triliun.

Baca Juga  BEI Targetkan 62 IPO & 2 Juta Investor Baru Tahun 2024

Pada 24 Oktober, Galaxy Digital merilis laporan yang menunjukkan bahwa ketika ETF Bitcoin disetujui, BTC dapat memperoleh arus masuk minimal $14,4 miliar pada tahun pertama, dan tumbuh menjadi $38,6 miliar pada tahun ketiga. Dana tersebut juga memperkirakan kenaikan harga sebesar 74% pada tahun pertama setelah peluncuran spot BTC ETF.

CNBC INDONESIA RESEARCH

[email protected]

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Lagi-Lagi Gegara SEC, Pasar Kripto Tercekik

(rev/rev)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *