Diduga Kelola Dana Hasil Cuci Uang, Morgan Stanley Diperiksa

Jakarta, CNBC Indonesia – Federal Reserve tengah memeriksa perusahaan manajemen kekayaan Morgan Stanley terkait kontrol atas pencegahan orang kaya asing melakukan pencucian uang melalui layanan konsultasinya.

Melansir Wall Street Journal, The Fed telah menyelidiki bagaimana Morgan Stanley mengawasi orang asing dan asal usul uang mereka sebelum menerima mereka sebagai pelanggan. Kecurigaan ini meningkat setelah regulator menemukan bahwa uji bank tersebut terhadap nasabah dan upaya anti-pencucian uangnya kurang.

The Fed secara pribadi telah menegur bank tersebut karena tidak melakukan semua perbaikan yang diperlukan. Kepala bisnis pengelolaan kekayaan Morgan Stanley, Andy Saperstein, pun telah bertemu dengan The Fed untuk membahas bagaimana ia dan timnya akan membersihkan bank tersebut. permasalahan yang ditemukannya.

Orang asing yang kaya merupakan sumber pemasukan baru yang relatif kecil namun penting bagi bisnis pengelolaan kekayaan Morgan Stanley, yang mengelola aset senilai total sekitar $5 triliun untuk kliennya. Selama sekitar lima tahun terakhir, Morgan Stanley meningkatkan perekrutan penasihat keuangan yang berspesialisasi dalam melayani klien luar negeri, banyak di antaranya di Amerika Latin.

Meskipun sebagian besar orang kaya di Amerika memiliki penasihat keuangan atau firma pengelolaan kekayaan, banyak orang di Amerika Latin yang tidak-atau setidaknya tidak memiliki firma yang berbasis di AS.

Pada tahun 2020, The Fed menemukan bahwa bank tersebut tidak memiliki kontrol manajemen risiko dalam memeriksa klien manajemen kekayaan asing, kata sumber tersebut. Hal ini memberikan Morgan Stanley daftar masalah yang perlu diperbaiki.

Ketika regulator kembali pada tahun 2021, banyak item dalam daftar tersebut yang masih belum diperbaiki. Hal yang sama terjadi ketika The Fed kembali tahun lalu.

Baca Juga  Inflasi Januari 2024 Melandai, IHSG & Rupiah Kompak Menguat

Saat itulah Saperstein semakin terlibat. Pada tahun 2022, dia menemui The Fed dan mempresentasikan rencana tentang bagaimana bank tersebut akan memperbaiki masalah tersebut untuk selamanya. Dia dan timnya memiliki waktu sekitar 18 bulan sebelum rencana yang dia sampaikan selesai.

Pengelolaan kekayaan adalah sumber pendapatan penting bagi Morgan Stanley-pendapatan ini telah berkembang hingga mencapai hampir 50% dari keseluruhan pendapatan-yang membantu mengimbangi menurunnya pendapatan dalam sektor perdagangan dan konsultasi.

Ekspansi ini dipelopori oleh Chief Executive James Gorman, yang dalam laporan pendapatan banknya pada bulan April menyatakan minatnya untuk mendapatkan lebih banyak aset klien di AS, Asia, dan “beberapa di Amerika Latin.” Morgan Stanley baru-baru ini mengatakan perusahaan veteran Ted Pick akan menjadi CEO barunya.

Morgan Stanley masih berada dalam penyelidikan multilembaga terpisah atas penanganan dana yang terkait dengan dugaan skema pencucian uang Venezuela.

Melalui laporan WSJ 2021 lalu, Departemen Kehakiman, Komisi Sekuritas dan Bursa, dan lembaga federal lainnya telah menyelidiki apakah Morgan Stanley mengizinkan seorang pengusaha Venezuela membantu mantan menteri perminyakan di negara tersebut untuk mencuci uang melalui bank.

Integritas Morgan Stanley pun dipertanyakan karena mengelola investasi sekitar $100 juta untuk pengusaha Venezuela tersebut ketika rekeningnya menunjukkan tanda bahaya untuk potensi aktivitas pencucian uang.

 

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Terungkap! 6 Kebiasaan Ini Bikin Orang Susah Kaya

(Mentari Puspadini/ayh)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *